Hal yang Dipercaya Bisa Datangkan Hujan

Saat ini, tampaknya lebih banyak orang kehilangan hujan daripada hujan sebelumnya (ya, apa yang Anda lakukan juga). Musim kemarau tahun ini benar-benar terasa begitu lama, terutama jika dikombinasikan dengan kabut terburuk dalam sejarah di berbagai daerah di Indonesia.

Hal yang Dipercaya Bisa Datangkan Hujan di Indonesia

Beberapa hal diyakini membawa hujan. Beberapa tidak masuk akal, yang lain ilmiah. Beberapa gagal, yang lain berhasil pada beberapa kesempatan.
Berikut waheedbaly.com memberi contoh empat hal yang diyakini sebagai undangan untuk hujan di Indonesia:

Pertempuran ritual di berbagai daerah

Mengesampingkan lelucon. Ritual Ojung di Bondowoso, Unjungan di Banjarnegara, Tiban di Tulungagung di Gebug Ende di Bali, semua melibatkan acara “pertempuran” antara dua pria dengan pakaian tradisional, disertai dengan doa ritual pada leluhur dan musik khusus. Ini sangat biadab tapi indah.

Ini bisa ada hubungannya dengan kepercayaan masa lalu yang menganggap para dewa membutuhkan semacam hadiah sebelum mewujudkan keinginan mereka. Dalam hal ini, darah. Sangat apokaliptik. Masyarakat percaya hujan akan turun ketika darah mengalir dari luka yang menyengat yang biasanya dipersenjatai dengan rotan dan cambuk.

Pada zaman kuno, ritual itu dilakukan pada akhir musim kemarau, ketika kebun petani mulai mengering. Dikatakan bahwa tidak lama setelah musim hujan tiba.

Apa yang bisa, para dewa dan roh para leluhur tampaknya tidak mampu mengalahkan pemanasan global.

Pawang Hujan

Penangan hujan di Indonesia dapat lebih sering “memindahkan” hujan jika ada pesta daripada menyebutnya hujan.

Manajer hujan terkenal di antara penyelenggara acara terutama untuk acara di luar ruangan. Eh, itu benar-benar manajer yang sangat diperlukan sebelum hujan. Ilmu yang dikatakan sebagai “turunan” yang dikombinasikan dengan benda-benda unik seperti sate bawang dan Cayenne, diyakini mampu mencegah awan keluar dari suatu tempat.

Baca Juga
Resep Kue Tepung Beras Tradisional Yang Menggoda

Tetapi Anda harus bisa menggunakan pengetahuan untuk mengarahkan hujan ke tempat-tempat tertentu. Gagasan ini juga telah digunakan oleh pemerintah daerah dalam pengelolaan kebakaran hutan.

“Kami juga menggunakan pengelola hujan atau dukun. Itu artinya kami menggunakan semua jenis metode,” kepala unit kebakaran hutan dan kontrol lahan Sumatra Selatan menjelaskan kepada Merdeka.

Sayangnya, upaya untuk menahan konduktor tidak mampu mengatasi masalah kebakaran dan asap di Indonesia. Mungkin karena musim kemarau, bahkan awan pun “kering”, jadi bahkan jika pawang berhasil mengumpulkan awan, ia belum bisa turun hujan.

Anda harus menemukan manajer Amazon, memiliki rambut putih dan jago dalam badai …

Doa khusus untuk permintaan hujan

Komunitas Muslim tentu saja tidak asing dengan Istisqa. Doa dan doa bersama untuk hujan sering dilakukan di tengah musim kemarau yang panjang. Kabarnya, neraka telah terjadi (dan berhasil!) Di tengah padang pasir sekalipun.

Doa ini digelar Minggu lalu oleh warga Bandung, sekaligus mengumpulkan dana kemanusiaan untuk para korban bencana asap.

“Kami berharap hujan segera turun, dan musibah bencana asap di Jambi dan sekitarnya dapat berhenti. Sehingga mereka yang terkena dampak dapat kembali ke kegiatan normal,” penggagas program doa Istisqa, walikota Bandung, Ridwan Kamil , mengungkapkan harapannya untuk Viva.

Apa pun yang terjadi di bumi adalah kehendak Tuhan. Ibadah dan doa menjadi salah satu kegiatan, tetapi semoga bukan satu-satunya eh.

Baskom diisi dengan air garam

Ini adalah kisah yang lebih modern. Dikatakan bahwa upaya untuk menghasilkan hujan dengan menabur di awan mengilhami walikota Jambi untuk mendesak siswa sekolah dasar untuk menempatkan baskom air garam di halaman untuk membuatnya hujan.

Jadi teori Syarif Fasha adalah meniru cara garam disebarkan oleh tim teknik meteorologi. Garam yang menyatukan tetesan air di awan, dicampur dengan perak iodida yang menyerap air, bekerja bersama untuk membuat awan lebih berat dan akhirnya turun. Prosedur ini umumnya dilakukan di pesawat dan biaya banyak, hingga USD 3.000 sehari.

Baca Juga
Alat Paling Penting Dalam Pembuatan Bisnis Bakery

Sekalipun murah, ia berpikir untuk “memindahkan” garam dari tanah.
“Bayangkan jika ada 80.000 siswa kami di Kota Jambi dan mereka semua membawa baskom garam. Mari berharap ini menciptakan hujan,” katanya, dikutip dari Mongabay.

Sebuah gagasan aneh (dan sejujurnya itu tidak masuk akal) yang banyak ditentang para pakar. Tapi mungkin ada sebagian dari kita yang mengeringkan baskom yang penuh air garam di halaman? Jika demikian, saya juga … baiklah. Toh ada niat dan usaha meski tidak jelas.

Sumber : doa hujan reda