Mengenal Mesin Fotocopy

Mesin Fotocopy, adalah sebuah alat untuk menghasilkan salinan teks atau materi grafis dengan menggunakan cahaya, panas, bahan kimia, atau biaya elektrostatik. Kebutuhan akan proses selain reproduksi foto basah untuk menyalin dokumen merangsang penemuan berbagai teknik, terutama proses transfer difusi dan garis pewarna, pada awal 1950-an. Dalam proses transfer difusi salinan master dibuat pada lembar transparan, yang ditempatkan pada kertas negatif peka cahaya dan terkena cahaya. Negatif kemudian ditempatkan di kontak dengan selembar kertas transfer positif dan dimasukkan ke pengembang. Ketika kedua lembar dikupas terpisah, gambar ditransfer ke kertas positif. Proses pewarnaan juga membutuhkan kertas asli yang tembus cahaya tetapi hanya satu lembar. Proses ini menggunakan asap amonia daripada cairan untuk mengembangkan gambar, menghindari masalah susut kertas.

Metode fotokopi lain yang tersedia pada awal 1950-an menggunakan panas cahaya inframerah. Dalam proses ini, kadang-kadang disebut termografi, kertas fotokopi peka ditempatkan dalam kontak dengan aslinya dan keduanya terkena sinar inframerah. Dokumen asli menyerap sinar di area yang digelapkan dengan cetak atau garis dan corak ilustrasi, dan dengan demikian mentransfer cetakan ke permukaan kertas fotokopi.

Metode yang paling banyak digunakan oleh mesin fotokopi kantor modern disebut xerografi (dari kata Yunani yang berarti “tulisan kering”). Meskipun dikembangkan oleh fisikawan AS Chester F. Carlson pada tahun 1937, proses itu tidak tersedia untuk penggunaan komersial sampai tahun 1950. Xerografi, yang melibatkan penerapan muatan elektrostatik dan panas, sangat fleksibel dan dapat digunakan untuk menghasilkan salinan dari semua jenis materi tertulis, cetak, dan grafis. Dasar dari proses ini adalah fotokonduktivitas, peningkatan kemampuan zat-zat tertentu untuk memungkinkan arus listrik mengalir melaluinya ketika terkena cahaya. Unsur kimia selenium, misalnya, adalah konduktor listrik yang buruk, tetapi ketika cahaya diserap oleh beberapa elektronnya dan tegangan diberikan, elektron ini dapat melewati lebih bebas dari satu atom ke atom lainnya. Ketika cahaya dilepas, mobilitasnya jatuh. Xerografi biasanya menggunakan drum aluminium yang dilapisi dengan selenium. Cahaya melewati dokumen yang akan disalin, atau dipantulkan dari permukaannya, mencapai permukaan selenium, ke mana partikel-partikel tinta bermuatan negatif (mis., Toner) disemprotkan, membentuk gambar dokumen pada drum. Selembar kertas salinan dilewatkan dekat dengan drum, dan muatan listrik positif di bawah lembaran itu menarik partikel tinta yang bermuatan negatif, yang mengakibatkan transfer gambar ke kertas salinan. Panas kemudian diterapkan sebentar untuk melebur partikel tinta ke kertas. Kertas fotokopi itu sendiri pada awalnya menyediakan permukaan yang diolah, tetapi penggantian drum yang dilapisi selenium memungkinkan penggunaan kertas biasa. Peningkatan lainnya diperkenalkan, memungkinkan untuk mencetak pada kedua sisi kertas, mengurutkan dan menyusun, secara otomatis menghasilkan jumlah salinan yang telah ditentukan, dan memperbesar atau memperkecil gambar yang direproduksi dari aslinya. Mesin-mesin xerografis yang mampu menduplikasi material berwarna mulai tersedia pada tahun 1970-an.

Baca Juga
Berapa Sih Biaya Yang Dibutuhkan Untuk Beriklan Di Google Ads

Itulah sedikit ilmu tentang mesin fotocopy, mesin yang sudah menjadi kebutuhan kita di kehidupan sehari-hari. Jika Anda sedang mencari tempat men-jual mesin fotocopy atau sewa mesin fotocopy Jakarta Anda dapat kunjungi situs ubjafotocopy.com