Motif Batik Klasik dan Contoh

motif batik klasik merupakan kesenian yang menjadi kebanggaan bangsa Indonesia. Saat ini batik sudah dapat ditemukan di berbagai daerah di Indonesia, dan motif batiknya khas untuk setiap daerah. Motif baju batik yang banyak dari berbagai daerah di Indonesia membuat batik Indonesia semakin variatif dan masih banyak mengandung motif batik.

Batik klasik ini merupakan produk seni batik yang lahir pada zaman akhir yang memiliki corak yang sangat bagus serta memiliki makna dan filosofi dari motif batik tersebut.Motif batik klasik biasanya memiliki unsur pendidikan yang baik tentang kehidupan, yang menjadi langganan banyak orang Jawa.Motif batik dalam motif batik klasik sangat beragam. Di bawah ini kita bahas beberapa motif batik klasik.

Beberapa Motif Batik Klasik

motif batik klasik

1. Batik Sido Luhur

Ada banyak motif batik yang menggunakan akhiran sida. Salah satunya adalah motif batik mulia.
Sida, dianggap sida, adalah tuturan yang mengandung arti pemeliharaan atau perubahan. Motif batik ini memiliki makna dan filosofi untuk mewujudkan apa yang diimpikan banyak orang.
Motif batik biksu mulia ini adalah motif batik yang esensinya adalah impian untuk mencapai kehidupan yang terhormat dan memuaskan, mental atau fisik.

2.Batik Sida Mukti

Motif lain yang menggunakan awalan kata sida adalah motif batik sida mukti. Motif batik ini merupakan kain batik yang sering digunakan dalam upacara pernikahan.Pola batik ini melambangkan kelimpahan atau mimpi bahwa kebahagiaan dan batik dapat dicapai melalui kelahiran. Kelimpahan yang diharapkan tidak hanya berasal dari kelimpahan modul, tetapi juga dari fakta bahwa seseorang dapat berada dalam pikiran yang bermartabat setiap hari dalam hidupnya.

3.Batik Sido Mulyo

Motif batik yang disebut Sido Mulyo merupakan motif batik yang mendambakan keberlimpahan dan kelestarian. Sido berarti seperti itu dalam bahasa Jawa, sedangkan mulio adalah kata yang berarti besar. Alhasil, tema batik ini menginginkan orang-orang hebat yang menggunakan tema batik ini. Pola pakaian batik ini juga sering digunakan dalam upacara perkawinan dengan harapan agar keluarga yang diasuh oleh kedua mempelai berhasil memperoleh kehormatan.

Baca Juga
Mencuci Baju Sablon

4.Batik Cuwiri

Motif batik Cuwiri ini merupakan kain batik yang biasa digunakan dalam kegiatan miton. Kegiatan ini merupakan tradisi masyarakat Jawa untuk merayakan usia anak yang berusia 7 bulan. Cuwiri artinya kecil. Dengan adanya motif batik Cuwiri diharapkan sejak kecil seseorang memiliki nilai kebaikan sehingga disegani orang lain.

5.Batik Kawung

Motif batik kawung merupakan motif batik dengan pola yang mirip dengan bentuk buah kawung. Motif batik klasik ini memiliki pola melingkar dan tersusun dalam pola geometris. Susunan motif batik ini sering disamakan dengan motif bunga teratai yang memiliki
gaya berbentuk celah. Motif batik ini merupakan motif yang mengekspresikan usia tua, yang juga memiliki makna sakral.

6.Batik Tambal

Dulu motif batik gabus merupakan motif batik yang dipercaya dapat menyembuhkan orang sakit. Motif batik ini memiliki makna pembenaran diri, sehingga sembuh melalui kelahiran atau membatik. Di kemudian hari, kain batik ini dikenakan pada orang sakit dengan harapan agar orang tersebut sembuh dan yang terluka dapat disembuhkan. Keyakinan ini muncul belakangan karena diyakini orang sakit ada yang kurang, sehingga kalau ditutup dengan kain batik gabus bisa diperbaiki atau ditambal.

7.Batik Petani

Motif batik lawas ini dibuat oleh para ibu rumah tangga saat mereka bebas dan tidak lagi bekerja di kebun.
Batik ini biasanya agresif dan objeknya tidak halus. Motif batik tani ini sudah menjadi motif batik yang diwariskan secara turun temurun di beberapa tempat, dan karena kain batik tani tidak dikerjakan secara serius maka hasil akhir kain batik tani tidak bermutu.
Cara pemberian warna pada kain batik ini tidak dicoba sendiri, tetapi juga digunakan oleh seorang pedagang.

Baca Juga
Desain Sablon yang Terinspirasi Seni

8.Batik Truntum

Kain batik yang dijuluki Batik Truntum ini merupakan kain batik yang sering digunakan oleh kedua mempelai dalam upacara pernikahan. Truntum artinya mengarahkan.
Oleh karena itu, diharapkan para orang tua dapat memberikan nasehat yang baik untuk kemajuan kehidupan calon pengantin saat ini, berdasarkan makna dari kain batik tersebut.

9.Batik parang

Motif batik parang ini ialah motif batik yang melukiskan kewenangan. gambar batik ini pada era kemudian ialah salah satu pola batik pantangan alhasil cuma bisa di gunakan oleh Raja serta saudara raja saja. corak batik parang ini mempunyai pola yang besar kecilnya mempunyai arti hendak peran sosial penggunanya di dalam area kerajaan.

Batik parang ini mempunyai banyak tipe pola yang antara lain merupakan motif batik parang cacat, motif batik parang barong, motif batik parang kusumo serta sedang banyak lagi yang lain.

10.Batik Grompol

Grompol adalah kata dalam bahasa Jawa yang berarti mengumpulkan atau menjadi. Motif batik ini merupakan ikon impian para sesepuh untuk mengumpulkan segala kebaikan seperti kebahagiaan, kedamaian, keceriaan dan keamanan baik bagi keluarga kedua mempelai.
Desain baju batik grompol ini juga mendambakan keluarga terbaru untuk berkumpul dan mengingat keluarga mereka kemana pun mereka pergi besok.

Itulah beberapa motif batik klasik yang masih ada hingga sekarang. Semoga informasi mengenai motif batik klasik ini menjadi informasi lebih untuk kita semua jika ingin jualan batik online. Dengan adanya informasi tentang gambar batik klasik, kami harap dapat membantu dan menjadi referensi Anda. Atau Anda dapat memeriksa referensi kami yang lain yang tidak begitu bagus.